GAGAL DAPAT BINATANG TERNAK NII KW 9

Bersambung dari [TILAWAH PERTAMA UNTUK NII KW 9]

Sabtu shubuh…

Setelah saya sholat shubuh tiba-tiba Dedi sms kalo saya adalah cewek tersadis yang pernah dia kenal, dia udah sadar bahwa saya dan umi S bersekongkol, dia bilang mata saya nggak bisa membohongi, memang betul, tapi Dedi tidak benar-benar membaca arti mata saya yang terlihat sedih dan saat tilawah pun saya nggak sepenuh hati dan berharap Dedi nggak mau. Dengan seneng hati karena Dedi nggak mau hijrah skaligus berat hati karena pasti nyakitin si umi, saya sms si umi, bilang tentang Dedi dan pemberontakannya. si umi kasih nasihat ala NII KW 9 yang saya muak dengernya,dan saya disuruh sms persis seperti nasihatnya, tapi saya gak sms Dedi, biarin ajalah si Dedi benci saya. Malah mungkin memang pantes. Saat dia maki2 saya, sesaat saya pun ngerasain seperti apa yang dulu pernah saya rasain, saat Aldi mengatai saya wanita jalang hanya karena saya nggak stuju dia masuk NII dan ngelaporin orang tuanya. Tapi kali ini lain, perasaan saya walaupun sedih dibilang begitu, saya seneng banget dia dapet petunjuk ga hijrah, karena kalo dia hijrah, hati saya akan lebih merasa bersalah lagi.

Sesaat betapa inginnya saya memberi tahu dia yang sebenarnya ttg posisi saya, tapi gak jadi saya lakukan, walau dia orang baik, tapi saya ga yakin kasih tau dia yang sebenarnya adalah solusi yang baik untuk menghentikan dia mengata2i saya, ada waktunya. Saat dia berceloteh tentang Islam itu indah, gak ada bohong membohngi, gak ada paksaan, dan ditambah dengan kata2 “Saya lebih benci sama kamu daripada Anti” saya cuma bales dengan “Kamu pintar, hebat, jalani aktivitas kamu seperti biasa, kalo ada Anti telpon kamu ga usah angkat”, Dia memaki2 saya, tapi ga ke Anti nya, saya terima, yang penting dia ga jadi ikut, dia juga sms yang mengatakan kalo kami sudah merusak perdamaian hidup. Hebat dia bisa menganalisa dengan cepat tanpa saya sadarkan. Andai Aldi secepat dia menganalisa.

Si umi nggak kapok menyuruh saya cari orng lagi, tapi saya bilang stop, saya masih mikirin ujian, temen2 saya kalo diajak juga ga bakal aman jadi saya nggak berani. Biarin aja dia dan atasannya pusing, mereka pikir mudah memasuki kota saya, walau pendatangnya banyak,tapi tidak bisa dibego2in, karena kebanyakan waktu mereka untuk belajar, kuliah,pulang kampung, nonton TV pun punya waktu sehingga lebih UpDate dengan berita2 di TV, lain dengan anak Jakarta, kebutuhan mereka semuanya tersedia hingga anak2nya bahkan nggak punya waktu lagi untuk nonton TV karena kebanyakan sibuk di luar. Harusnya dia sadar akan hal itu.

Malam hari ketika pulang dari kegiatan kampus, saya memutuskan untuk kasih tau Dedi yang sebenarnya. Saya menelpon Dedi sekitar sehari dua hari sebelum Umi S pulang ke Jakarta. Pelan-pelan saya jelaskan sama Dedi, kenapa saya lakukan ini, saya hanya ingin membantu seorang teman yang sudah terjerumus. Saya juga mohon sama Dedi agar jangan pernah mau dihubungi Anti lagi, saya minta maaf yang sebesar-besarnya karena sudah melibatkan dia walaupun saya nggak bermaksud seperti itu. Alhamdulillah Dedi mau mengerti. Waktu itu Dedi menawarkan bantuannya tapi saya rasa Dedi cukup terlibat sampai disitu saja. Saya hanya mengucapkan terimakasih Dedi mau mengerti.

Si umi pulang hari senin, kalo nggak salah tanggal 24 sebelum natalan. Hari minggu malam saya disuruh ke tempatnya dia, dan disitu saya di singgung habis, soal teknisan lah, sampai saya dibilang mungkin aja TL nya nggak mau karena… Si pembawa nya nggak yakin 100%. Masih ragu ini benar atau nggak. Dan dia ngajarin saya sedikit menjadi pemberontak, intinya saya disuruh harus rajin2 cari mangsa. Saya cuma diem aja waktu diomongin kayak gitu. Bagus kalo gitu, udah ketahuan saya nggak yakin 100%. Tapi saya pura2 tersinggung, saya bilang, saya belum bisa tercurah 100% disini karena saya sibuk kuliah dan orang tua saya masih suka kontek2, mengecek saya dimana dan sedang apa, dan orang rumah bisa shock berat, dll, macem2 alasan saya, tapi umi S bilang “Alah…nggak ada tuh yang seperti itu..kamu kalo bisa ke Jakarta, pak P nunggu kamu..” Trus saya pulang ke rumah dengan hati sedih saat itu nggak tau mau gimana.

Terlepas dari itu, saya coba telpon Aldi, saya cerita, “Aldi, kok nggak ada yang percaya saya ya..?” diluar dugaan, Aldi seperti agak marah dengernya, “Siapa yang nggak percaya kamu? Siapa??” saya kaget karena reaksinya kayak gitu, waktu itu saya nggak bisa mendefinisikan kenapa dia tiba2 seperti emosi, saya bilang “ ya di kiri (Orang RI) ya dikanan (Orang NII) saya nggak dipercaya,”. “ Yang dikiri siapa yang dikanan siapa yang nggak percaya??” Saya bilang “di kiri mungkin temen2 (agak lie dikit nih), dan dikanan,, ya ga usah sebut namanyalah, saya nggak enak ” Terus dia seperti dengan nada marah “Umi S? Emang dia bilang apa?” trus saya bilang “Iya, umi S, karena nggak dapet taftis, saya dibilang nggak yakin disini 100%, padahal kan..” Aldi diem dan bilang sama saya tapi seolah bicara sama dirinya sendiri “ Bukan nya kamu belum yakin, tapi karena kebetulan belum dapet aja…”

Trus dia bilang “ Gini aja, saya kasih waktu sampai bulan Januari, kalo kamu dapet taftis 2 orang, saya mau balik kekanan “ Saya cuma diem, saya bilang ntar diliat soalny saya lagi UAS..

Bersambung ke [SUASANA RAPAT NEGARA ISLAM INDONESIA KW 9]

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]

Iklan