Updates from April, 2010 Toggle Comment Threads | Pintasan Keyboard

  • Bahtiar 9:37 pm on April 25, 2010 Permalink | Balas  

    KEBERANIAN, MENYELAMATKAN DARI AJAKAN NII KW 9 

    Tadi pagi saya mendapat email dari seseorang yang bercerita pengalamannya, nyaris terjerumus ajakan masuk NII. Untung saja daya kritis pikirannya, kejernihan hatinya, dan kenekatannya mencari sumber pembanding apa itu NII dari internet, maka terselamatkanlah ia. Berikut ini isi emailnya :

    assalamualaikum bang bahtiar

    saya mahasiswa Universitas Budi Luhur ’08

    gini nih.. saya cuma mau berbagi cerita aja..kalo kepanjangan maaf ya bang..hehe

    tepatnya hari jumat(16 April 2010) saya bertemu sama teman baru, seorang mahasiswi anak psikolog Gunadarma(sebut aja NR)..
    awalnya sih dia yang hub saya untuk dimintai tolong seputar tugas seminar yang sedang dia kerjakan..
    yaudah deh tuh sorenya saya janjian sama dia di Tendean Plaza..Singkatnya berhubung dia lupa bawa 1 materi buat tanya jawab trus dia ngajak ketemuan lagi hari sabtu di tempat itu juga.. ya berhubung saya g ada jadwal kuliah hari sabtu jadi saya jawab iya aja..

    Besoknya (sabtu) saya ketemuan lagi tuh sama dia di sana, eh g taunya dia bawa seorang teman pria juga yang sama2 dia mintain tolong juga buat isi quisioner.. Ditengah2 pembicaraan gak taunya si cowo itu(sebut aja si CR) udah ada janji sama temennya anak psikolog UI angkatan 2002(Sebut aja FR)..saya sih mikirnya gilee rajin amat S1 kg kelar2..haha.. yaudah deh tuh akhirnya kami sepakat untuk orang itu dateng ke Tendean Plaza..
    Sebelumnya si CR cerita tuh klo temennya yg mw dateng dulunya doyan nongkrong, yaa pokoknya ga bisa menghargai hidup deh..tapi sekarang udah bisa jadi orang yang kalem, bijak dan sukses (bilangnya sih gitu)..
    Yaa berhubung saya dan NR penasaran gimana bisa dari urak2an trus skrng bisa berubah jadi orang “bener”..
    Yaudah deh tuh cerita2 si FR yang intinya semua orang bisa berubah klo udah menemukan titik dimana dia harus berubah.. Nahhh makin penasaran tuh, dan akhirnya si FR ngejelasin gmn dia bisa berubah..TAPIII ga langsung ke intinya, dia bilang dia bisa gitu tuh karena mengamalkan isi dari Al-Quran.. Wahhh makin tertarik dong saya untuk tau lebih jauh..
    Yaudah deh hari itu dia ngomong bla..bla..bla yang intinya selama ini kita ibadah belum 100% kepada Allah swt..selama ini kita hanya beribadah secara ritual, belum secara keseluruhan dari aspek kehidupan..
    “nahh disini udah mulai mikir nih saya,,soalnya dia ngomong tuh muter2 disitu2 aja..ngomongin seputar Al-Quran mengajarkan kita untuk hidup di Sistem Islam agar ibadah kita jadi 100% dan di terima allah”
    Akhirnya berhubung udah jam 8 malam kamipun sepakat untuk melanjutkan perbincangan besok pagi di senayan.
    Malem itu tuh saya sedikit berfikir, klo begitu selama ini ibadah saya ga diterima oleh allah..oleh karena itu saya semangat deh buat ketemuan lagi besok paginya..

    Sekitar pukul 09.00 WIB si FR datang tuh ke stadion gelora bung karno..langsung aj deh kita lanjutin perbincangan yang kemarin.. Naahh ternyata ini orang kok masih ngomong seputar hal-hal yang kemarin ya.. tapi yang anehnya dua orang teman saya justru asik dengerin dan ga bosen gitu.. Pas lagi diulang materi kemarin saya baru mikir tuh pas dia bilang yang ada di luar Sistem Islam itu adalah orang kafir termasuk saya, NR, CR..(yaa berhubung itu berasal dari ayat Al-Quran saya sih g berani bantah..toh yang di dalem Al-Quran itu kan bener..tapi yang saya tangkep tuh berarti semua orang selain yang di sitem islam itu adalah KAFIR walaupun beragama islam)
    setelah bla..bla..bla akhirnya dia jelasin deh tuh tentang Sistem Islam itu sedang Di Kahfi kan oleh Allah di dalam sebuah goa.. (disitu saya mulai deh mikir kalo ini pasti ujung2nya ngajak saya buat masuk ke sebuah komunitas)
    Tapi disitu saya liat dua temen saya makin serius merhatiin, ya jadi saya ibarat punya 2 muka gitu deh..setengah pikiran udah tau ujung2nya ga bener dan menolak keras tapi pura2 setuju aja, coz setengah pikiran mikir gimana caranya ngasih tau dua orang temen saya klo itu tuh ga bener ujungnya.
    Seharian itu dari jam 9 sampai jam 5 sore intinya cuma jelasin seputar hijrah ke goa dan disertai ayat2 yang mengajarkan kita untuk mengutamakan urusan kita dengan allah dan tidak mempedulikan lingkungan sekitar kita. Berhubung sudah mau magrib akhirnya si FR memutuskan untuk melanjutkan pembahasan esok harinya, awalnya sih dia ngajak kita untuk ke Masjid Attin di TMII, tapi saya dan NR ada UTS dan jadwal praktikum akhirnya tempat pertemuan diubah yaitu di Poin Square.
    Sebenernya sih saya udah males tuh ngeladenin semua itu, tapi berhubung saya penasaran pengen tau “sampe sejauh mana sih ini orang bisa mencuci otak kami” dan juga sedikit gak enak nolak ajakan si NR dan CR akhirnya saya ikut deh pertemuan terakhir itu..

    Nahh pas hari ketiga ini saya tuh nyoba buat ngilangin konsentrasi si NR sama CR supaya ga lebih jauh terjerumus, tapi ya susah juga sih langsung to the point untuk bilang klo itu tuh pasti sesat..
    Saat itu si FR mulai menjelaskan tentang sejarah nabi Muhammad SAW yang hijrah dari mekah ke madinah untuk membangun agama islam.
    si FR juga bercerita seputar perjanjian Hudaibiyyah..dan dia juga bilang klo dulu tuh nabi Muhammad SAW mengirim utusan ke kota Mekah untuk membangun sistem islam bagi orang2 mekah yang ingin pindah ke madinah..(disini sih saya langsung berkesimpulan,,pastinya nanti saya akan dipertemukan oleh satu orang yang dia anggap seperti utusan nabi Muhammad SAW)
    Selain itu dia juga bercerita seputar ULUHIYAH, RUBUBIYAH dan MULKIYAH yang pada dasarnya berhubungan dengan sistem islam yang dianut oleh Negara Islam..
    Kemudian FR menanyakan kepada kami semua seputar kesungguhan kami untuk ikut berhijrah dengan SEGERA..yaa berhubung udah terlanjur penasaran pengen ngebuktiin kalo itu tuh sesat jadi saya ikut bilang iya deh..trus dia pun menjadwalkan pada hari Selasa siang bertemu di Masjid Attin (TMII)

    Selama perjalanan pulang saya bener2 berfikir gimana caranya untuk ngasih tau kedua teman saya itu klo yang mau diajarin si FR besok tuh pasti ujung2nya ga baik buat mereka..pas sampe drumah langsung aja deh googling di internet seputar “ajaran sesat yang mengatasnamakan Sistem Islam”…dan saya terkejut setelah mengunjungi beberapa situs bahwa ciri2 ajaran sesat yang banyak beredar tuh sama dengan yang saya alami, dan akhirnya saya menarik kesimpulan klo yang lagi mencoba untuk membujuk saya itu adalah NII KW9..
    Pas siang harinya saya langsung aja bilang tidak bisa hadir dipertemuan trsebut, dan si NR penasaran pengen tau alasan saya dan dia mencoba juga membujuk saya untuk tidak selalu berfikir negatif.. Tapi setelah saya mulai berbicara seputar NII, mulai dari sejarah berdirinya, sistem organisasinya, dan ajaran2 yang menyimpang nantinya…akhirnya si NR tuh terbuka lagi pikirannya dan mendukung saya untuk sama2 tidak melanjutkan ini lagi..

    yaa begitu bang ceritanya gimana saya bisa hampir terjerumus ke NII.. alhamdulillah saya tipe orang yang suka berfikir sebelum bertindak dan bukan tipe orang yang gampang diubah mindset nya sebelum saya bisa cari tau kebenaran dari pola pikir baru yang ingin saya terapkan nantinya..

    sampai sekarang saya masih berhubungan baik dengan NR dan dia juga berterima kasih karena telah dibukakan lagi pikirannya..yang saya heran si CR tuh kaya cuek aja dengan apa yang saya bilang ke NR..kayaknya dia tuh ga peduli dengan apa yang saya dan NR lakukan untuk menolak ajakan si FR..atau mungkin emang udah kongkalikong sama si FR ya? wallohualam deh saya ga mau su’udzhon ^_^

    Ditulis ulang oleh : Bahtiar Rifai, Mantan NII KW 9,  HP. 08132 8484 289, Email : bahtiar@gmail.com, Ilustrasi diambil dari situs [ini]

     
    • maulana 7:40 pm on Mei 5, 2011 Permalink | Balas

      yah nii tu cuma melakukan doktrin buat nyaari duit j. mereka ga punya penghasilan lain selain itu. itu hampir sama kyk kkejahatan hipnotis di jalan. ya orang yang mau ikutan kayak gituan mah cuma orang yang buta tentang agama n mungkin jalan pemikirannya yang masih kayak anak kecil.

    • restu 8:11 pm on Desember 11, 2010 Permalink | Balas

      bang, apakah cerita tentang nii pernah ditayangkan di tv ? seperti di realigi trans tv ?

    • @fazy 9:30 pm on November 14, 2010 Permalink | Balas

      Pertanyaan

      “emang bahtiar dulu pernah jadi anggota nii kw9 selama berapa lama ? truz pas bahtiar keluar dari nii kw9 ada kejadian2 gitu gak ? diusik atau disamperin sama mereka gak ?? coba donk bahtiar ceritain detail tapi singkat pas dulu bahtiar keluar ?? kenapa bahtiar keluar ? truz bahtiar udah sempet ngajak kenalan atau teman bahtiar untuk masuk ke anggota nii kw9 ??”

      telah dijawab tuntas pada link : https://niikw9.wordpress.com/2009/02/13/pengalamanku-di-nii-kw9/

    • fazy 12:16 pm on November 14, 2010 Permalink | Balas

      coba donk bahtiar ceritain detail tapi singkat pas dulu bahtiar keluar ?? kenapa bahtiar keluar ? truz bahtiar udah sempet ngajak kenalan atau teman bahtiar untuk masuk ke anggota nii kw9 ??

    • fazy 12:14 pm on November 14, 2010 Permalink | Balas

      emang bahtiar dulu pernah jadi anggota nii kw9 selama berapa lama ? truz pas bahtiar keluar dari nii kw9 ada kejadian2 gitu gak ? diusik atau disamperin sama mereka gak ??

    • @fazy 6:26 pm on November 13, 2010 Permalink | Balas

      keluar yaa keluar aza, keluar kok gimana

      nii kw9 menghalalkan cara, siapa yang bakal mendukung untuk menang ?

      paling-2 orang bodoh yang nurut & takut pada tafsir versi mereka

    • fazy 3:42 pm on November 13, 2010 Permalink | Balas

      trus kalo kita udah masuk ke nii kw9, cara keluarnya gimana ///?? katanya nii kw9 mau menang, nanti kita ditindas kalo keluar.. gimana dong ?/

    • bahtiar 9:22 am on Mei 15, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Sdr. Rkeys, telah berbagi pengalaman diajak ikut NII. Semoga pengalaman Sdri. dapat menjadi benteng bagi pembaca akan bahaya NII.

      Salam
      bahtiar
      https://niikw9.wordpress.com/2010/04/23/terlepas-dari-nii-berkat-ncc-di-internet/

    • Rkeys 7:41 pm on Mei 12, 2010 Permalink | Balas

      Assalamualaikum nie
      Ya allah, Alhamdulillah..Engkau masi melindungi hamba2x ini ke jalan yg benar..
      ketika saya membaca lagi urutan kejadian diatas, saya jadi teringat dengan apa yang suda pernah menimpa saya- sama persis- saya hampir saja Hijrah Lho – Alhamdulillah, seakan saya mendapat petunjuk dr Allah, sehari sebelum saya hijrah saya bangun tidur langsung penasaran searching tentang negara Islam NII di Google- Fakta2 yang ada, kesaksian, bukti2x tentang kebohongan NII membuat mata pikiran saya terbuka- say alangsung menghindar dari teman2x baru yg saya kenal di UI- Fakta : sudah banyak anak Ui terlibat dlm jaringan NII-Tidak mudah untuk menghindari mereka- Alhamdulillah doa saya untuk dihindarkan diri dengan aman terkabul- Alhamdulillah juga saya orang yg berpikir kritis dan tidak asal menerima- orang2x yang mendokrin saya pun terkesan capek- namun saya begitu buta akan kata2x mereka yg seolah2x benar berdasarkan Qur’an- Saya tidak menaruh dendam sedikit pun terhadap org2x yg sudah pernah hampir mendzolimin saya- semoga Allah mengampunin dosa2x mereka dan memberikan petunjuk ke jalan yg benar – Amien 🙂 Insya Allah!!

    • bahtiar 1:31 pm on Mei 7, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Saudari Riri atas tambahan informasinya. Semoga makin menjadi kewaspadaan kita semua akan bahaya NII KW 9.Salam,bahtiar

    • Riri 11:49 am on Mei 7, 2010 Permalink | Balas

      Wah, kalau denger dari ceritanya, jadi mirip saya waktu pertama kenal NII, bedanya, saya bener2 digencet seharian, nggak berkala dalam waktu 3 hari…dan,,, kalau boleh jujur ( Bukannya SU udzon ya), 4 orang itu, ada perannya masing2,, yang FR itu adalah MUKRI, yang bertugas untuk mencuci otak kita, sedangkan yang CR, itu juga punya tugas, punya peran sendiri tapi aku lupa namanya, sedangkan, ( dengan sangat menyesal harus bilang kaya gini, " Kemungkinan,, si NR itu adalah pendamping kamu, alias orang yang mengajak kamu untuk ikut ke aliran mereka, " )… So,, mereka berdua itu sebenarnya udah masuk,,, memang sih pahit dengernya tapi ini kenyataan dan aku juga ngalamin sendiri, buat Share aja, mereka nggak mungkin ngerekrut sekaligus 2 orang, atau bahkan 3 orang,. Tugas NR adalah meyakinkan kamu saat kamu nggak yakin,begitu pula si CR itu, mereka itu satu TIM, kalau si NR bisa nerima, itu jg sebenarnya biar dia "Save",,eh tapi bukan berarti bermaksud untuk merusak persahabatan kamu ya, tapi InsyaAllah 99% saya yakin memang begitu,,, jadi tetap Hati2 ya.. Okey,,

    • shrey 12:35 am on Mei 2, 2010 Permalink | Balas

      bener tuh bener
      waktu aku di ajak bilangnya mau bikin tugas
      waktu teme aku di ajak, bilangnya mau bikin pelem

      mana, sampe sekarang pelemnya ga jadi2..?
      hehehehe

    • bahtiar 10:09 am on April 29, 2010 Permalink | Balas

      Kepada Sdr/i. Nina, Mantan Warga NII, terima kasih atas penguatannya, semoga banyak umat Islam yang waspada akan tipu daya NII.

      Kepada Sdr/i. Shrey, NII memang menggunakan segala cara untuk menjebak calon korbannya …

      Salam,
      bahtiar
      https://niikw9.wordpress.com

    • Nina 9:55 am on April 29, 2010 Permalink | Balas

      ehh.. maksudnya pembawa itu NR, tmn yg pertama ketemu dan pengawalnya itu CR hehehehe…

      teknisnya standart bilang bikin makalah.. bikin buku.. bikin film… ujung2nya suruh hijrah & dimintain uang berjuta2 :p

    • Nina 9:53 am on April 29, 2010 Permalink | Balas

      hihihihihi… kmu dibohongin tuh…
      2org tmn kmu itu CR & NR udh masuk jd warga NII, namanya kmu lg ditilawah hehehe…
      Emng ky gitu sistem perekrutannya…
      ada pembawa si CR dan pengawal si NR trus pengisi si FR…

      Soalnya aq juga mantan warganya, dulu dibawa masuk juga dg cara itu & sistem prekrutan mreka blm berubah smp skrg…

    • shrey 8:24 am on April 28, 2010 Permalink | Balas

      heran deh, kenapa c kalo orang2 ini ngajak ketemuan, minta tolong masalah tugas kul, selalu aja tugas kuliah psikologi buat ngisi kuesioner..

      lama2 kasian anak psikologi benerannya..
      kalo ada tugas, bisa2 mereka ga ada yang mau bantuin gara2 udah pada curiga duluan..ckckckckckc

    • bahtiar 9:59 pm on April 25, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih mahasiswa Universitas Budi Luhur '08 atas kesediaanya berbagi cerita pengalaman hampir terjerumus di NII KW 9.Dari cerita Saudara, dapat ditarik kesimpulan bahwa Komplotan NII KW 9 dalam mencari anggota baru penuh dengan trik, jebakan, dan kongkalikong … :(Berkat kebeningan hati, daya kritis pikiran, dan keberanian dalam mencari sumber pembanding di internet tentang hitam-putih NII KW 9, menjadikan Saudara lebih banyak punya bahan pertimbangan dan terselamatkan dari kesesatan NII KW 9.Sekali lagi selamat, salam jabat erat,bahtiarmantan nii kw 9https://niikw9.wordpress.comhimpunan korban nii kw 9 dalam melepas doktrin dan pengaruhnya.

  • Bahtiar 3:04 pm on April 23, 2010 Permalink | Balas  

    TERLEPAS DARI NII BERKAT NCC DI INTERNET 

    Seorang sahabat berbagi cerita proses keluar dari NII berkat pengetahuan yang didapat dari NCC di internet :

    alkisah bulan ramadan 1430 H, seseorang mengaku bernama Mili bertanya padaku, “Di mana ya halte bikun Pocin?”
    Kejadian itu di halte bikun MIPA UI.
    Saya jawab, “Ya saya juga mau lewat sana kok. Nanti saya kasih tahu.”
    Kami naik Bikun bersama2. Saya tidak kenal dengan Mili itu sebelumnya.
    Pas di dalam bikun (Bis Kuning UI) dia meminjam HP-ku untuk me-misscall nomor seseorang. Kusangggupi permintaan itu.

    THEIR GROUP GOT MY NUMBER……

    Mulailah pendekatan manisnya.
    Karena saya orangnya extrovert, saya meminta account FB-nya. Di FB saya makin dibuat ‘dekat’ dengan dia.

    Kami sering bercengkrama di FB ato via HP.
    Setelah liburan Lebaran selesai, dia mulai membawa temannya untuk dikenalkannya denganku (PEMANCING) yang bernama RETNI.

    Selasa malam bertemu RETNI dan MILI di ASRAMA UI kediaman saya waktu itu, hari SABTU siang saya diajak ketemuan lagi di MARGO CITY.

    Acara ketemuannya benar2 di set rapi oleh mereka, padahal saya sudah katakan sebelumnya ada agenda di Mampang sore juga. Saya disuruh menunggu (bahasa kasarnya memaksa). Saya akhirnya menunggu dan mengabaikan acara di Mampang itu (takut tidak enak hati sama orang yang baru kenal).

    Di event itu, saya dikenalkan dengan TYO (MUKRI) yang diskenariokan sebagai sepupu RETNI yang PINTAR dan ALIM. Juga di sebutkan LULUSAN PESANTREN. Tidak tanggung2, mengaku anak HUKUM TRISAKTI semester akhir (padahal dia tiada kuliah)………



    Perbincangan berlangsung hangat dan kekeluargaan. Mulai dari hal-hal yang umum hingga ke hal spesifik: ISLAM = NEGARA.

    Saya sudah menduga ini adalah NII.

    Tapi saya masih menjaga kesopanan terhadap orang baru.



    Kejadian itu di hari Sabtu, 3 Oktober 2009.

    Hari minggunya, saya diajak untuk menyelesaikan materi (kebetulan masih belum tuntas, ttg IMAN HIJRAH JIHAD semu itu).

    Saya mulai didoktrin dari pukul 14.00 hingga 22.30 nonstop. Pikiran saya kacau saat itu karena tidak diberi kesempatan berargumen. Terlebih MILI mengaku baru kenal dengan TYO lewat temannya RETNI. Saya mengira kami bertiga (RETNI MILI SAYA) baru mendapat materi itu saat itu. AKTING MEREKA KEREN JUGA (100 untuk MILI, 55 untuk RETNI).

    Saya sempat lontarkan pertanyaan akhirnya (sekitar pukul 20.30), “Apa benar ini NII? Mirip dengan yang dijelaskan senior di kampus agar waspada.”

    Mereka membalikkan pertanyaan, “Kalau iya kenapa? Kalau enggak kenapa? Memangnya yang saya terangkan salah? Sesuai dg Alquran kan?”

    Ingat cara TYO mendoktirn saya, saya dalam keadaan terkepung oleh akting MILI dan RETNI. Mereka jawab iya saat ditanya, saya otomatis mengiyakan. Sesekali menjawab enggak, “diluruskan” oleh TYO.

    Akhirnya PROSES TILAWAH SELESAI (TILAWAH = PENDOKTRINAN)…. 

    HARI SELASA diajak ketemuan utk bicara masalah syarat harta utk hijrah (kesimpulan pertemuan hari MINGGU = SEMUA SEPAKAT HIJARAH, SEMUA = SAYA, RETNI, MILI)

    Saya diarahkan untuk menggadaikan HP, 250rb lakunya, dan menyedot ATM 450 rb, untuk biaya prosesi hijrah (800rb katanya). Kekurangan biaya mereka talangin katanya.
    Sejak itu 7 oktober 2009, saya dilantik sebagai Warga NII.

    Saya diberi kewajiban tambahan SODAQOH (SDQ) anak baru, 5 JT.
    Saya diajari “berstrategi” = maaf, MENIPU IBU SAYA 5 jt dg alasan menghilangkan LAPTOP TEMEN.

    Kewajiban SDQ tunai oleh saya (didesak terus tiap hari, sialan mereka. padahal ekonomi bunda saya lemah, 5 jt = uang semesteran saya) pada umur 20 hari saya di sana.

    Saat itulah RETNI DAN MILI BUKA KARTU bahwa mereka LEBIH DULU HIJRAH DARI PADA SAYA.

    Saya diam, merasa tertipu. Tapi saya masih dibawah kendali mereka. Saya masih dimintai uang 100rb (bayar malja) dan 50rb (baya event RM: ramah mamah = evaluasi bulanan mereka dalam MENJARING KORBAN BARU).

    Selama saya di NII di bulan2 awal saya seriing mencari segala pemberitaan di internet tentang mereka, saya mengethui juga akhirnya tentang KW IX.

    Sekitar November akhir, saya sudah memiliki banyak teman2 “kanan” di FB………………



    Saya ikuti grup yang mereka ikuti, hingga akhirnya di grup “BELAJAR BAHASA IBRANI”, saya bertemu dengan ACCOUNTnya KEN SETIA KEBUMEN.

    CAKRAWALA SAYA TERBUKA, SUDAH SAATNYA INI HARUS DIHENTIKAN.

    Saya sempat berkeinginan menjadi agen untuk menyadap data pergerakan mereka di komputer dinasnya.



    Tapi terlambat, mereka mengetahui keterlibatan saya dengan KEN SETIA KEBUMEN. Satu demi satu teman2 “kanan” itu me-remove saya di FB. Saya kaget, dan tanggal 12 Des 2009, saya diinterogasi oleh SEKDESnya. tentang hubungan saya dg KEN SETIA KEBUMEN. Saya berusaha menutupi, tapi dg 2 org yang intimidasi saya, saya tidak berkutik. Saya dikondisikan sangat butuh mereka sg menginterogasi saya di daerah yang tidak saya kenal pada malam hari (sekitar ciputat mungkin)…

    Saya sudah bosan dengan PEMBOHONGAN2 yang diajarkan dalam TAZKIYAH2nya. Saya sudah disuruh mengajar KORBAN baru dari temen2 saya, untung ga da yang JEBOL. HA HA HA HA HA.

    5 jt plus 700rb plus 150 ribu saya hilang DISEDOT MEREKA, belum termasuk ONGKOS SAYA PERGI JIKA DATANG PANGGILAN TUGAS ke MALJA (mungkin 300rb lebih ada)

    6 JUTA LEBIH HILANG, SIALAN MEREKA>>>>

    FUTUH2 palsu, dulu pas MEGAWATI bilangnya MEGA=Ratu Bilqis, ANJING GUMILANG = Nabi SULAIMAN…

    KENYATAANYA APA? FUTUH MANE CUY?

    BERHENTILAH MEMBODOHI ORANG2 BARU

    Percakapan lebih lengkap dapat ditelusur pada link ini : http://www.facebook.com/pages/wwwnii-crisis-centercom/223278758297?v=wall&story_fbid=110808348957725

    Ditulis ulang oleh : Bahtiar Rifai, Mantan NII KW 9,  HP. 08132 8484 289, Email : bahtiar@gmail.com, Ilustrasi diambil dari situs [ini]

     
    • bahtiar 4:47 pm on Juni 16, 2010 Permalink | Balas

      Saudaraku Bady yang disayangi Allah SWT,

      Janganlah berkecil hati terlebih dahulu. Coba praktekkan saran-saran kami di atas. Cara-cara tersebut bukan karangan kami semata, tapi hasil dari pengalaman kami dalam menyadarkan Saudara-saudara atau Sahabat-sahabat lain yang pernah terkena pengaruh doktrin NII.

      Jangankan sebagai Wakil RT, saya sendiri Mantan Camat di sebuah Kecamatan tentunya di Jawa Tengah Bagian Selatan versi NII bisa sembuh dengan nasehat-nasehat di atas. Mantan pimpinan saya lebih atas di NII tentu sebagai Bupati pun, bisa sadar dengan metode dan nasehat di atas.

      Jadi Saudara Bady, tidak perlu risau atau kecil hati, langsung saja praktekkan metode di atas, dan kita lihat sama-sama hasilnya 🙂

      Salam,
      https://niikw9.wordpress.com/2009/02/13/pengalamanku-di-nii-kw9/

    • Bady 2:11 pm on Juni 16, 2010 Permalink | Balas

      Tapi Ka… KK saya di sana ibaratnya sudah menjadi wakil RT di NII…

    • bahtiar 11:53 am on Juni 16, 2010 Permalink | Balas

      Bady yang baik hati,
      Terima kasih telah bertanya tentang NII pada kami.

      Caranya dengan pelan-pelan, karena kalau dengan cara cepat maka Kakak bisa tersinggung berat dan marah, karena keyakinan dan kepercayaannya pada NII diusik dan dipertanyakan oleh adiknya.

      Pertama, kumpulkan banyak referensi yang menjelaskan apa itu NII dari internet. Rangkum semua cerita-cerita para pelaku yang pernah ikut NII dan akhirnya insyaf sadar keluar dari NII.

      Kedua, sampaikan dan diskusikan dengan anggota keluarga yang lain, dengan Bapak, dengan Ibu, Kakek, Nenek, dengan Adik atau Kakak yang lain, dan juga dengan Paman yang dituakan atau dihormati.

      Ketiga, sampaikan dengan bahasa dan tutur kata yang halus dan sopan, segala kenyataan yang ada di NII pada Sang Kakak. ….. Kemudian, beri kesempatan Sang Kakak tersebut untuk menjawab ataupun membantahnya. Insya Allah pada malah harinya menjelang tidur, hati dan pikirannya akan merenungkan semua kenyataan yang ada tentang NII tersebut.

      Intinya, dukungan keluarga adalah segalanya untuk menyadarkan korban NII kembali seperti sediakala.

      Demikian, tiga langkah yang bisa kami sampaikan, bila ada pertanyaan lagi jangan ragu untuk berkirim email ke bahtiar@gmail.com, atau telp
      / sms ke 08132 8484 289

      Salam jebat erat,
      bahtiar / mantan nii kw 9

      Alternatif yang lain bisa dibaca di link berikut ini : https://niikw9.wordpress.com/2010/06/15/cara-menyadarkan-korban-nii/

    • Bady 11:29 am on Juni 16, 2010 Permalink | Balas

      ka.. aq bingung gimana caranya bilangin kk saya yg sdah menjd warga NII slama 1thn?

    • bahtiar 4:54 pm on Mei 3, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Sdri. Nina atas pengakuannya.

      Mari kita ikhlaskan apa yang telah terjadi di masa yang lalu. Kita serahkan pada Allah agar membalas kedzaliman yang telah dilakukan NII KW 9.

      Pengetahuan yang didapat akan kesesatan NII KW 9 jauh lebih berharga dan membuat kita lebih waspada dalam menyikapi hidup. Dengan pengetahuan tersebut, kita dapat berbagi pada saudara-saudara kita yang lain agar terhindar dari NII KW 9. Itulah salah satu masa depan dan ladang ibadah kita.

      Kita semua pasti yakin, di masa depan tentu Allah telah menyiapkan anugerah dan rejeki jauh lebih banyak dan lebih besar dari pada 25 juta yang telah lalu.

      Sooo, tetap semangat Sdri. Nina … Sejarah hidup & masa depan masih panjang untuk diukir keindahannya oleh Nina sendiri atau bersama sahabat-sahabat atau saudara-saudara yang Nina sayangi.

      Salam,
      Bahtiar
      Mantan NII KW 9

    • Nina 3:57 pm on Mei 3, 2010 Permalink | Balas

      waduhhh… saya udh brp yaaah..
      saya skitar 25juta slama hampir 3thn…
      klo saya tabung bs enak kali ya hr ini, mau apa aja bisa trnyata uang itu lenyap gitu aja huhuhu…

    • bahtiar 1:15 am on Mei 2, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Pak Denden, telah berbagi cerita tentang pengalaman istri ikut nii, hingga diperas sampai 200 juta.

      Semoga pengakuan Istri Bapak, dapat menjadi kewaspadaan bagi siapapun akan bahaya dan kesesatan NII KW 9 Az Zaytun.

      Salam,
      https://niikw9.wordpress.com

    • denden 4:16 pm on Mei 1, 2010 Permalink | Balas

      Maaf sebelumnya, 6 juta nggak seberapa dibanding dengan apa yang pernah istri saya setorkan, lebih dari Rp 200 juta selama 8 tahun, Tiap hari bergerilya

  • Bahtiar 1:47 pm on April 23, 2010 Permalink | Balas  

    Dunia NII, Ujung-Ujungnya Duit ! 



    Seorang sahabat berbagi cerita pengalamannya 3 tahun ikut NII, bahkan setelah keluarpun masih dikejar-kejar dimintai duit.

    saya juga prnh di nii hampir 3thn…

    dengan byr pendaftaran 4juta… dan setelah jd warganya saya diwajibkan membayar 425rb/bln katanya itu utk infak, dll…

    Saya mrasa pemimpinnya sok jd negarawan ya, ngatur ini itu semaunya… gak mau terima alasan krn prinsip mreka perintah atasan itu wajib dilaksanakan..

    akhirnya saya memutuskan utk keluar, gak pernah mau ketemu sm mreka, klo mreka kermh saya minta org rumah utk blng saya gak ada… itu brlangsung lama…

    dan akhirnya mreka cape kali yaa hahaha….

    Sampai skrg kira2 setelah 3th saya keluar, mreka menghubungi saya lagi…

    awalnya kirim messege via facebook ngajak ketemuan tp saya ulur2 (krn memang gak mau ketemu mreka)…

    akhirnya bbrp minggu kemudian mreka datang kerumah, malam2 skitar jam 9 mlm…

    yang datang selaku advice (posisi tertinggi perempuan sblm jd qorinah) dan kepala qobilah..

    mereka basa basi menanyakan kabar yg akhirnya ujung2nya menawarkan utk kembali lg ke nii…

    ANEHnyaa..!!!!

    mreka menawarkan 3opsi..

    1. kembali menjadi warga dg ketentuan yg berlaku..

    2. warga non aktif yg hanya wajib membayar infak 350rb/bln

    3. lepas salamanya dr negara

    saya bingung tawaran nmr 2 deh…

    moso cm brkwajiban bayar doank.. ujung2nya duit nih..

    tp msh boleh pacaran… merokok, bahkan berzina pdhl kata mreka itu haram…

    cuma pengen duitnya aja ya..????!!!

    sampai skrg saya lbh baik menghindar dr org2 ini…

    agama dia ya dia.. agama saya ya saya.. jd jangan ganggu deh yaaaaaaa………

    Pengalaman yang lain dapat disimak di link ini : http://bahtiar.wordpress.com/2007/06/22/buku-mantan-nka-nii-kw-9/

    Ditulis ulang oleh : Bahtiar Rifai, Mantan NII KW 9,  HP. 08132 8484 289, Email : bahtiar@gmail.com, Ilustrasi diambil dari situs [ini]

     
    • +6285314127746 3:56 pm on Mei 30, 2011 Permalink | Balas

      SALAM JUARA

      Hadiri deklarasi MIM Masyarakat Indonesia Membangun menuju Futuh Makkah dengan misi membangun untuk bersatu adik dan makmur. Hanya jiwa pemenanglah yang dapat mewujudkan cita-cita mulia tersebut. mereka yang memiliki keimanan yang teguh kaya akan ilmu mempunyai semangat tinggi cinta sesama toleran dan cinta damai. para malaikatpun tersenyum takjub akan transformasi NII KW 9 menjadi MIM ini ….

      Pendaftaran kader Ormas MIM : 085314127746

    • bahtiar 9:29 am on Mei 15, 2010 Permalink | Balas

      Sdr. Aya yang dimuliakan Allah SWT

      NII adalah Negera Islam Indonesia dan lembaran-lembaran website ini mengupas tentang ajaran yang meresahkan masyarakat tersebut.

      Salam
      Bahtiar
      https://niikw9.wordpress.com/2009/03/19/ragu-hidup-di-nii-kw-9/

    • ayaa 3:25 am on Mei 3, 2010 Permalink | Balas

      NII singkatan apatoh mas? Baru denger deh.

    • mantan nii 2:56 pm on April 26, 2010 Permalink | Balas

      betul mas jakober

      semoga keluarga kita terlindungi dari pengaruh sesat nii tersebut.

      salam,
      https://niikw9.wordpress.com

    • jakober 4:55 pm on April 23, 2010 Permalink | Balas

      ngeri yo mas

    • bahtiar 2:15 pm on April 23, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Pojok Jakarta, begitulah bila telah hati nurani telah dibutakan uang atau duit.Salam kenal,https://niikw9.wordpress.com

    • pojokjakarta.com 1:59 pm on April 23, 2010 Permalink | Balas

      wah fatal tuh …. kok bisa begitu ya…?

  • Bahtiar 12:40 am on April 21, 2010 Permalink | Balas  

    ALUMNI ZAYTUN NYARIS MASUK NII 





    assalamualaikum mas bahtiar..

    jadi gini..
    saya alumni alzaytun, tapi saya bisa jamin bukan anggota taupun mantan anggota NII
    sayang banyak yang salah paham n sering underestimate santri dan alumni alzaytun pasti anggota NII

    sebelum jadi santri, saya udah sering denger masalah NII ini..
    tapi niat masuk alzaytun ga kendor gara2 ngeliat tatapan harepan ortu yang berharap anaknya punya iptek keren n imtaq kuat
    di tambah lagi sama celotehan bapa tersayang yang bilang “ga papa negara islam, daripada komunis..”

    begitu di alzaytun, saya ga denger masalah NII lagi
    tapi pembicaraan “orang dalam” dan “orang luar” sering banged di bahas..

    begitu lulus, yah mulai banyak kedengeran lagi lah bahasan NII
    udah 2 kali saya hampir di ajak ikutan TL
    tapi, Alhamdulillah masih banyak yang sayang sama saya..
    alarm NII langsung bunyi begitu ngeliat hal-hal aneh dari orang2 yang ngajak saya..
    jadi temen saya deh yang gantiin saya ikut TL itu..
    ngerasa hawatir n sedikit berdosa juga, saya sms terus temen saya buat pulang
    yang kedua, ada yang gencar banged minta ketemu
    dari alesan kangen, adenya mau minta brosur kuliah, sampe temennya mau minta tolong sebarin kuesioner
    tapi ga tau kenapa, saya ngerasa alesan2nya pada ga nyambung
    jadi saya tegasin ke dia ga mau ketemu, daripada nantinya kita slek..

    yah 1 taun beberapa bulan, tenang2 aja ga ada berita apa2
    trus tiba2, temen kampus yang memang deket sama saya cerita ada orang yang mau kenalan
    awalnya saya kira kenalan2 biasa, dia juga ngajak saya mau ikut atau ga
    tapi karena saya emang susah dapet izin keluar, saya nolak..
    pas hari h dia pergi, saya masih biasa aja..
    tapi beberapa jam kemudian, alarm NII saya bunyi lagi..
    saya tanya, di sana ngomongin apa..
    dia bilang diskusiin masalah islam..
    (berasa salah lagi ga wanti2 dari awal..)

    besoknya saya tanya, apa aja yang di omongin
    dia cerita ke saya, tapi habis itu dia bilang ga boleh ceritain sama yang lain, soalnya blm selesai..
    saya cuma wanti2 dia buat hati2..
    kalo berasa ada yang nyimpang n ga beres, langsung tinggalin aja..
    tapi doktrin mereka terlalu kuat, wanti2 saya mungkin juga ga terlalu serius, yah temen saya ikut deh..

    awal2 masuk, dia masih mau cerita sama saya, tapi dia minta saya ga cerita sama siapa2
    saya cuma denger n diem2 usaha buat ngajak dia mikir2 lagi..
    sekalian berdoa semoga temen2 lain ga kena juga..(habis mau usaha, ga ngerti mesti ngapain..hehe)
    eh ga taunya, kelakuan dia udah ngeresahin keluarganya..
    ortunya yang tau kalo saya termasuk salah satu temen deketnya, tanya2 deh..
    masa saya masih tetep ga cerita juga..??
    rada bingung antara ngasih tau sama ga ngasih tau, akhirnya saya ceritain deh..

    temen saya sempet di kurug, eh dia malah kabur
    sampe 1 bulan dia ga pulang..
    cuma sms minta uang buat ganti laptop temennya katanya,,

    yah habis itu, dia pulang..
    masih mau ngobrol tapi udah rada canggung sama saya..
    lama2 dia sendiri yang jaga jarak
    awalnya saya masih deketin walopun dia jaga jarak, cuma buat ngasih pemahaman aja..
    kebetulan ada beberapa temen saya yang mantan NII
    ada juga yang terpaksa masuk NII karena ortunya NII
    dan saya baru tau itu pas saya cerita masalah ini ke mereka
    sambil cerita sambil minta maaf karena baru ngasih tau sekarang, mereka ngobrol sama saya..
    mereka khususnya mantan NII ngasih saran ke saya buat bersikap kaya apa..
    tapi lama2 saya jadi cape..
    saya mikir, percuma saya aktif ngajak dia buat mikir lebih terbuka kalo dianya ga mau buka pikiran sendiri..
    kadang terlintas juga, jangan2 saya yang ga mau buka pikiran saya n ngerti kondisi dia n kelompoknya
    tapi ya sudahlah..
    saya putusin buat jalanin jalan masing2 aja..
    ngotot buat ngajak dia ke jalan yang saya pilih, susah..lagian maksa tu susah, di paksa juga ga enak
    tapi kalo buat ikutin jalannya, saya blm siap buat nyusahin ortu..

    sampe sekarang, saya ga tau lagi kabar dia masih ikut atau ga..
    yang saya tau, dia jarang kuliah..
    kebanyakan ga kuliahnya dibanding kuliahnya..
    yang saya heran, mereka (kelompok NII) apa ga hawatir efeknya..
    gimana NII mau diakui kalo cara mereka ngelebarin sayap selalu aja sembunyi2 n ga berani tampil..
    gimana NII mau dihormati kalo cara mereka minta sumbangan ga ngehormatin orang tua anggotany
    trus gimana NII mau di bilang hebat kalo banyak orang tau anggotanya jarang kuliah atau hasil DO..??
    kalo mereka kaya gini terus, yang ada mereka cuma di cap sebagai organisasi yang buang2 uang kan..??
    buang2 uang buat bayar kul tapi ga pada kuliah..
    ckckckckckck
    mubazir..

    udah panjang kayanya mas..
    makasih yah..

    Ditulis ulang oleh :
    Bahtiar Rifai
    Mantan NII KW 9
    HP. 08132 8484 289
    Email : bahtiar@gmail.com
    Ilustrasi diambil dari situs [ini]

     
    • Pengalaman Aktifis NII (Negara Islam Indonesia) 2:10 pm on Oktober 4, 2011 Permalink | Balas

      Bismillahirahmanirrahim

      Assalamu’alaikum Wr Wb.

      Ikhwatul Iman, ijinkan saya berbagi cerita,pengalaman,perasaan,sumbang saran sebagai mantan aktivis NII (Negara Islam Indonesia), Semoga tulisan ini bisa berguna untuk semua pihak dan semoga atas IjinNya pula.Perkenankan saya memperkenalkan diri terlebih dahulu, nama saya Nandang Wahyudin dikenal di Lembaga dengan nama Fakhrudhin, aktif di NII sejak Tahun 1989 pertama masuk di NII Komandemen Wilayah 9 dibawah Thoifatul Ula (Bandung-Priangan),kemudian berpindah-pindah ke berbagai aliansi termasuk KW 7, di bawah nanti akan saya ceritakan lebih dalam.

      Begitu sulit saya untuk memulai tulisan ini, kenangan pahit selama belasan tahun harus saya buka kembali, begitu banyak hal yang akan membawa pikiran saya ke masa-masa sulit dalam hidup ini,Semoga yang Maha Rahman memberikan kekuatan untuk bisa kuat membuka lembaran-lembaran hidup di masa lalu.Tulisan ini bisa dianggap pengkhinatan oleh mereka yang masih aktif di Nii tapi juga bisa dijadikan berkah oleh mereka yang sudah lepas dari ikatan NII, apapun itu tulisan ini tetap sebuah tulisan.

      Saya dilahirkan dari kalangan NU (Nahdatul Ulama), terdidik agama oleh para guru dari kalangan PERSIS (Persatuan Islam) dan setelah dewasa lebih banyak berinteraksi dengan teman-teman dari kalangan Muhammadiyah.di usia remaja saya lebih banyak menghabiskan waktu di Mesjid dan menjadi pengurus DAMAS (Pemuda Mesjid) di tempat itulah saya banyak memperdalam Agama.

      Setelah memasuki usia dewasa saya sudah mulai bosan dengan aktifitas keagamaan, pada waktu itu sangat terasa sekali perbedaan paham antara bebagai Ormas Islam semua merasa bahwa golongannya merasa paling benar sementara saya merasakan bahwa Islam tidak mengalami kemajuan semua sibuk dengan golongannya masing-masing (maaf itu pemikiran masa lalu) sementara itu Islam dalam banyak hal mengalami kemunduran terlintas dalam pikiran waktu itu untuk membuat banyak perubahan termasuk dengan pemikiran ingin mengadakan Revolusi terutama dalam hal Aqidah,saya mulai banyak berbicara keras tanpa arah karena tidak adanya wadah yang bisa menampung aspirasi.

      Pada saat seperti itulah saya berkenalan dengan seseorang yang menawarkan Perjuangan Menegakan Islam dengan cara underground (gerakan bawah tanah) dengan nama Darul Arqom,itulah nama lembaga yang pertama mereka tawarkan kepada saya, lama sekali saya mengkaji metoda gerakan mereka dan saya merasa cocok dengan gerakan mereka, mulailah saya banyak menghabiskan waktu memperdalam,menerima materi Da’wah dari para Tutor mereka dan setelah dianggap bersih oleh mereka saya mulai masuk dalam kelompok kecil mereka dengan nama kelompok Imfhasya.

      Methoda Da’wah mereka adalah seperti cuci otak,langkah awal adalah menabur kebencian terhadap Pemerintah, Methoda Zaman Mekah-Madinah diterapkan dalam kondisi zaman sekarang,Tuhan selalu memberikan 2 jalan tidak ada jalan lain,ajalan itu adalah Kebaikan atau Kebatilan,yang Baik ada di Madinah yang jelek ada di Mekah, Mekah yang dipimpin Abujahal adalah perlambang Kebatilan dan Madinah yang di pimpin oleh Rasululah adalah lambang Kebaikan,maka siapapun yang ingin selamat masuk Syurga harus Hijrah kaffah ke Madinah (bukan tempat tapi Lembaga, karena dalam pemikiran mereka bahwa Madinah adalah Wadah bagi tempat berdirinya Adhinul Islam) maka secara otomatis semua warga di Mekah yang dipimpin oleh Abu Jahal adalah kafir yang harus diperangi tidak melihat saudara secara Nasab siapapun yang ada di Mekah harus diperangi sampai mereka Hijrah ke Madinah, Mekah dalam pemikiran mereka adalah tempat diluar Lembaga Isalam (masih Darul Arqom waktu itu), maka Pemerintah RI dianggap Mekah oleh mereka .

      Begitu ambisiusnya saya waktu itu,niat yang ada dalam pikiran waktu itu adalah Hijrah total saya ingin mengorbankan seluruh hidup untuk perjuangan tegaknya Islam tidak terpengaruh dengan niat Kekuasaan, Harta dan lain sebagainya walau oleh mereka sering diiming-iming Jabatan kalau Islam tegak

      Setelah dianggap cukup memadai oleh mereka maka secara sangat sistematis sekali pemikiran saya di dorong untuk memahami bahwa Darul Arkom itu adalah Daulah Islamiyah dan sinonim dengan singkatan DI (Darul Islam), di bawah naungan NII (Negara Islam Indonesia) tetunya dengan segudang dalil ayat-ayat Alquran,karena dalam otak saya sudah penuh dengan doktrinasi saya tidak susah untuk menerima bahwa NII itulah perjuangan Islam yang paling benar saat itu.maka setelah diperkenalkan nama NII semakin gencar saya menerima Da’wah termasuk Sejarah Islam dari mulai perjuangan Rasululloh,Para Kholifah , kemudian Sejarah Islam Indonesia dimulai dari HOS Cokroaminota sampai dengan Proklamirnya Negara Islam Indonesia oleh Sekar Maji Marijan Kartosuwiryo (SMK) dan tentunya Sejarah setelah sang Proklamator NII wafat, KW 9 lah yang dianggap penerus untuk menyelamatkan semua Komandemen NII yang ada semua Fraksi atau KW dibawah Komando KW 9.

      Aktifitas saya di NII semakin menggila saya meutuskan untuk keluar dari pekerjaan, termasuk mengundurkan diri dari status saya sebagai karyawan sementara di Lingkungan Pegawai Negeri Sipil Departemen Pekerjaan Umun padahal waktu itu seminggu lagi saya akan diangkat Pegawai Negeri, maklum waktu itu tidak terlalu sulit untuk menjadi Pegawai Negeri Sipil asal ada KKN, yang kebetulan Ayah saya pun adalah Pegawai Ngeri Sipil dari lingkungan PU (Pekerjaan Umum),saya tidak memerlukan uang sepeserpun untuk jadi Pegawai Negeri itu semata hanya perjuangan Ayah saya yang sangat-sangat saya hormati dan cintai, saya memilih mundur karena sedang begitu gigihnya memperjuangkan Tegaknya kembali NII, saya menganggap bahwa jadi Pegawai Negeri Sipil berarti sama saja menjadi antek anteknya orang Kafir Mekah (Ya Allahhhhhhh begitu bodoh nya saya) saya begitu membuat kecewa orang tua dan keluarga,lingkungan dimana aku tinggalpun merasa sangat heran dengan mundurnya saya dari pekerjaan mereka bertanya-tanya tapi sampai sekarang mereka pun termsauk orang tua saya tidak tahu alasannya mengapa saya keluar (biarlah rasa kecewa itu terkubur dalam-dalam) maafkan aku Ayah,Ibu,…..(semoga Ibu bisa memafkan saya di alam sana).

      Saat itu saya sudah berkeluarga dan mempunyai seorang anak, saya mulai bergerilya untuk mentaslimkan seluruh anggota keluarga saya,hampir semua keluarga saya masuk menjadi anggota jaringan NII KW 9 kecuali orang tua.dan mulailah saya bersama team yang berjumlah 7 orang (kalau tidak salah) membentuk beberapa team binaan untuk kaderisasi (waktu itu istilah team ke bawah adalah BUYUT, mengambil sinonim dari kata Bait/Rumah,untuk tahap awal kami mampu membentuk 7 buyut untuk di kader,setiap hari pekerjaan kami adalah Da’wah,kaderisasi,dan mencari calon umat, Rumah dan kos-kosan mahasiswa kami jadikan tempat untuk kaderisasi umat dan calon umat, untuk pertemuan dengan aparat di atas, kami gunakan rumah-rumah kami untuk dijadikan basis pembinaan secara bergiliran sering juga kami melakukan berbagai pertemuan dengan kelompok-kelompok lain untuk saling bertukar pengalaman, tetapi kerahasiaan antar kelompok begitu rapat sehingga kami tidak boleh saling tahu domisili antar kelompok,seperti biasanya kalau kami dibawa ke pertemuan-pertemuan penting mata kami selalu ditutup selama dalam perjalanan.Setiap hari hanya Alquran dan Alhadits (tafsiran pemeikiran Lembaga) yang selalu dijadikan bahan pembicaraan, seolah-olah kami semua sudah paham Islam secara kaffah.

      Untuk memenuhi kebutuhan ekonomi rumah tangga kami yang tidak bekerja di sokong dan dibantu oleh ikhwan-ikhwan yang mempunyai kelebihan materi,atau kami berwiraswasta sehingga tidak menyita waktu yang banyak, karena begitu banyak hal yang harus dikerjakan di Lembaga, selain kaderisasi dan pembinaan kami pun harus mengurus hal-hal kepentingan pribadi umat,termasuk dengan pernikahan, karena dalam lembaga (NII) haram kalo menikah dengan calon di luar warga NII maka sebagai aparat kamipun bertangggung jawab dari mulai mencari calon sampai dengan menikahkannya, dan hal ini tidak mudah karena kami harus menikahkan umat tanpa sepengetahuan para orang tua mereka yang belum masuk NII, acara nikah di RI (dibaca Republik Indonesia) hanya pura-pura saja yang wajib nikah itu hanya di NII,kami harus cari dana cari tempat dan lain sebagainya,bayangkan betapa khianatnya orang-orang NII sampai menikahpun harus seperti itu, banyak masalah ketika kami nikahkan di lembaga ternyata pernikahan di RI tidak jadi sementara yang nikah sudah berhubungan badan dan hamil Ya Allaahhh…luar biasa biadabnya saya…….maaf cukup di situ kisah ini pilu sekali….

      Untuk menjalankan kegiatan Lembaga selain dana pribadi kamipun diharuskan mengambil dan menyetor infaq yang besarnya 10 % dari penghasilan, sebagian kami pakai sebagian lagi kami setor ke aparat yang lebih tinggi dari kami.

      Setahun setelah kami diBaiat jadi aparat umat kami pun tersebar di mana-mana mulai dari Bandung,Jakarta,Subang,Sumedang,Ciamis,Pangalengan (karena kami tidak dibatasi wilayah)tidak terbayang kesibukan kami karena satu team (buyut) minimal 1 (satu) minggu sekali harus di bina kami bertujuh gantian untuk melakukan itu,dan bisa dibayangkan keadaan ekonomi kami pun aburadul tapi kami tidak merasakan keprihatinan yang adalam dalam pikiran kami semua adalah tegaknya NII di Republik ini seperti Futuhnya Mekah Ribuan tahun yang lalu di sana seperti yang selalu dihembus-hembuskan oleh Lembaga, begitu banyak masalah yang harus kami selesaikan dan kami pun cukup kewalahan, karena kondisi kebebasan jaman ORBA berbeda dengan kondisi hari ini,gerakan lembaga selalu dicurigai oleh siapapun termasuk oleh lingkungan keluarga, kami selalu hati-hati dan waspada mencari waktu untuk pembinaan sehinga orang lain tidak curiga.

      Selama menjadi anggota NII kami selalu merasa diri paling benar tidak ada kebenaran kecuali NII diluar NII semua Dholim dan Kafir siapapun itu termasuk orang tua,sanak sodara, para guru, ketika diajak untuk bergabung mereka menolak maka mereka termasuk golongan kafir yang halal apapun dari dirinya, termasuk untuk diambil hartanya, apalagi orang-orang non muslim,kebencian begitu melekat pada diri kami, maka satu hal yang paling ngeri (tentunya ngeri pada saat ini) adalah ketentuan Fa’I (dibolehkannya merampas harta orang kafir) Ya Alllah… rasaya merinding mengingat kembali masa-masa itu, begitu Fai dibolehkan kamipun bergerak melakukannya,harta di luar warga NII adalah halal untuk diambil termasuk harta orang tua boleh di Fa’I kalau perlu dengan cara Makar atau di tipu (astagfiruallah maafkan Dosa kami Ya Allah), kami pun memerintahkan ke umat untuk boleh Fa’I, saya ikut memantau, fai terjadi di mana-mana termasuk saya awalnya semua fai dilakukan untuk menunjang kegiatan-kegiatan Lembaga dari mulai hal-hal kecil seperti Spidol White board, tinta, buku sampai-sampai k konsumsi untuk kegiatan Pembinaan semua Fa’I di took-toko yang bisa di Fa’I, kalau fa’inya dalam jumlah besar maka kami diwajibkan untuk setor (bayar Zakat kepada aparat atas) tetapi Fa’i keliatannya tidak bisa dikontrol sampai ke kebutuhan-kebutuhan pribadi pun banyak yang melakukan Fa’I banyak di kelompok lain melakukan Fa’I sampai dengan jutaan rupiah, apalagi dalam satu toko pegawainya banyak orang-orang NII habislah toko itu, saya mendengar banyak tokoyang bangkrut karena hampir setiap ada kesempatan kita fa’i,setalah fa’i ini berjalan maka masalahpun tidak terelakan karena banyak yang tidak terbiasa untuk Fa’I alias jadi maling yang tidak pengalaman tertangkap, termasuk saya…saya tidak tanggung-tanggung waktu itu mencoba Fa’I di Bandung Indah Plaza, karena tidak punya pengalaman Fa’i maka saya pun tertangkap, hahaha dasar tolol ya….(semangatnya mau melawan TNI, ngelawan penjaga toko aja gak becus)…..jangan diterusin ya cerita ini karena hanya penuh kekonyolan dan kebiadaban…..

      Selain Fa’i begitu banyak ajaran yang diselewengkan oleh mereka termasuk Puasa, dan Sholat dalam pemikikiran kami waktu itu kita belum saatnya untuk mengerjakan ritual Puasa dan ritual Sholat, karena aktifitas di NII itulah hakikat dari Puasa dan Sholat, untuk pengaturan ritual Sholat dan ritual Puasa akan di atur nanti di Madinah Indonesia ketika sudah tegak, lagi-lagi semua ini berdasarkan dalil agama dan dalil sejarah Mekah dan MadinahNya Rasulullah belasan abad yang lalu hhhhhhhh…maka setiap bulan Ramadhan banyak sekali warga NII yang tidak puasa, ritul Sholatpun dilakukan asal-asalan, bahkan karena ada Dalil bahwa Allah ada di mana menghadap Sholatpun ke mana aja karena Ka’bah disanapun hari ini gak pantas untuk menjadi kiblatnya umat Islam ( Masya Allah…)Dalam keadaan semangat yang membabi buta, umat begitu banyak dengan segudang masalahnya terdengar kabar bahwa pucuk pimpinan tertinggi KW 9 tertangkap, maka kami pun diperintahkan untuk membumi hanguskan semua data dan materi pembinaan dan semua kegiatan di berhentikan……Semua sibuk dan cukup mencekam (saya lupa lagi waktu itu tahun berapa kurang lebih tahun 1992,kalau tidak salah) hanya para ketua yang boleh koordinasi dengan para ketua binaan(saya waktu itu menjadi ketua Team), waktu itu masih ingat rumah saya di Banjaran dan malam-malam saya didatangi oleh utusan lembaga untuk secepatnya membakar data-data, dan malam itupun semua data saya bakar dalam rumah, tapi saya bandel satu buku tidak saya bakar,yang isinya materi penting dan nama—nama beserta alamat rumah umat (sayang sekarang sudah hilang entah kemana) dan mulai malam itu saya pun bergerilya untuk memberitahukan ke seluruh umat binaan saya…….

      Kekacauan terjadi dimana-mana disaat umat sedang memerlukan pengayoman kami pun bingung, dan anehnya semua atasan kami setelah mendengar kabar bahwa banyak para aparat NII yang tertangkap kebanyakan semua menghilang dan aparat atasan langsungpun menghilang dan tidak mau bertanggung jawab terhadap umatnya, team kami mencoba untuk bertahan dalam kondisi yang tidak menentu akan tetapi karena kekuatan kami pun terbatas umatpun tidak terkontrol dan mulai bercerai berai hanya beberapa team yang senior yang terus kami pantau dan kami bina walaupun instruksi terakhir tidak boleh ada kegiatan tetapi kami merasa sangat berdosa meninggalkan umat begitu saja jadi terpaksa kami bina semampu kami.

      Setelah lama ditinggalkan secara pribadi saya terus mencari Aktifis NII yang masih mau bertanggung jawab, tetapi saya malah pernah disodorkan Surat Pernyataan untuk kembali ke Pangkuan RI oleh beberapa senior saya, jelas saya menolak karena waktu itu saya anggap senior saya berkhianat terhadap NII, dengan dibantu oleh salah satu Ikhwan dari Bandung Selatan saya diajak untuk bertemu dengan salah satu orang tua mantan orang terdekat dengan Imam SMK di daerah Tasik Malaya untuk berkonsultasi, berbekal alamat yang tidak akurat maka kamipun pergi ke Tasikmalaya untuk mencari, setelah dengan susah payah akhirnya kami pun dapat menemukan tempat kediamannya, singkat kata dari pertemuan itu kami disarankan untuk non aktif dulu sambil menunggu perkembangan, karena saya mengganggap beliau adalah orang yang tahu seluk beluk pergerakan NII maka saya mengikuti sarannya dan pulang ke Bandung untuk memberikan instruksi ke umat untuk sementara tidak ada kegiatan dan kamipun mundur teratur.

      Setelah kejadian itu saya pindah rumah ke Pangalengan karena di tempat ini masih banyak sekali umat dan meminta saya untuk tinggal di sana sambil bekerja, pengajianpun terus saya laksanakan, dari tempat inilah sebagai awal bagi saya aktif kembali nantinya di NII KW 7.

      Selama di NII KW 9saya hanya sedikit mendengar AlzAytun dan Panji Gumilangnya, kalau tidak salah waktu masih aktif Al-Zaytun masih berkedudukan di Subang lengkap dengan akta Notarisnya belum sebesar seperti sekarang, banyak desas desus bahwa awal berdirinya AlZaytun di danai oleh infaq dari umat tetapi untuk membesarkan AlZaytun seperti sekarang mereka banyak menerima bantuan dari luar negeri dan dari pemerintah RI sendiri (walaahu’alam saya tidak bisa bicara banyak tentang Alzaytun karena minimnya informasi dan munculnya nama Alzaytun beriringan dengan saat-saat bubarnya KW 9 waktu itu).

      Ikhwan itulah secuil pengalaman di NII KW 9 begitu banyak yang ingin saya ceritakan tapi untuk mengingat kembali masa-masa sulit itu ternyata tidak mudah, Insya Allah cerita ini saya sambung dalam bagian ke 2 tentang aktifitas saya di NII KW 7 yang lebih sistematis gerakannya karena saya masuk dalam Struktur Teritorial Atau Komandemen NII KW 7.

      Wasalamualaikum Wr Wb.

      TTD

      NAndang Wahyudin/ Fakhrudhin

      Nb.

      Untuk mantan-mantan umat yang pernah kami bina mohon maaf atas segala kekhilafan selama kami membodohi ikhwan semua atas nama Agama, pihak-pihak yang pernah dirugikan selama saya aktif di NII KW 9 saya pun mohon maaf, untuk ikhwan-ikhwan yang masih ada di KW 9 mari kita kembali memuliakan Islam sesuai apa yang pernah dibawa oleh Baginda Rasulullah SAW tanpa didomplengi oleh Politik dan kepentingan apapun……..

    • +6283817351977 9:37 am on Juni 1, 2011 Permalink | Balas

      1 Juni adalah hari lahir Thogut Pancasila versi NII KW 9 NII Panji Gumilang NII Zaytun Indramayu

      1 Juni adalah hari Deklarasi MIM-PI Masyarakat Indonesia Membangun – Pinggiran Indramayu

      1 Juni adalah hari Futtuh Makkah versi NII KW 9 NII Panji Gumilang NII Zaytun Indramayu

      Pengen jadi kader Ormas MIM ? SMS / Call : 083817351977

    • +628567505405 3:49 pm on Mei 30, 2011 Permalink | Balas

      bagi yang ingin berbagi cerita pengalaman di nii zaytun dapat ke 08567505405

    • bahtiar 11:28 am on Juni 12, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Mas Harry atas pengakuannya sebagai Mantan NII, karena tidak semua punya rasa percaya diri untuk mengakui dirinya Mantan NII.

      Untuk lebih akrabnya, mungkin bisa diceritakan kapan masuk NII, dan mengapa bisa masuk NII ? Apa saja yang dilakukan selama di dalam NII ? dan mengapa akhirnya menjadi Mantan NII ? alasan-alasan dan pertimbangan apa saja yang melatar-balakangi akhirnya keluar dari NII ?

      Insya Allah cerita Mas Harry, akan sangat bermanfaat dibaca siapapun, termasuk yang belum mengenal apa itu NII yang sesungguhnya.

      Salam
      https://niikw9.wordpress.com/2009/12/24/diajak-masuk-nii/

    • harry 2:15 am on Juni 12, 2010 Permalink | Balas

      saya setuju dengan mas bahtiar,
      saya akan berusaha se-netral mungkin..
      tetapi ada satu hal yang mesti mas ketahui. saya coba jelaskan…
      siapa yang tidak percaya ketika ada yang berbicara AlQur’an..?
      kita bisa melihat mereka memiliki ilmu yang tinggi, yang akan membedakan cara pandang mereka dengan kita terhadap suatu hal.
      Banyak yang bisa melihat kebenaran mereka, mungkin tidak bisa dilihat oleh orang2 lainnya juga. Sehingga kita bisa merasakan perbedaan yang terjadi pada teman2 kita yang di kabarkan ( TL ). Saya juga merasakan bagaimana ilmu mereka, saya membenarkannya ( no offence ), mereka bisa menjelaskan ayat per ayat AlQur’an dengan logis dan masuk akal. Tetapi ada satu hal yang membuat saya menjadi tidak setuju dengan mereka adalah, apa yang mereka ucapkan tidak sama dengan hasilnya. apapun program2 mereka, tidak ada yang selesai bahkan tidak kita ketahui ujungnya ( ini mengapa membutuhkan dana begitu banyak ). saya berani bilang mereka malah mulai dan terus menurun dalam hal kinerja sejak tahun 2003, sampai saat ini saya tulis tulisan ini. dan mulai jauh dari visi dan misi awal mereka. banyak para pengikutnya tidak bisa melihat hal2 ini, dengan dalih ini sebuah proses perjuangan. ini yang sangat saya sayangkan. kesannya mereka dimanfaatkan. ini saya uraikan intinya saja dari keadaan yang saya baca.
      mas Bahtiar, saya alumni AlZaytun dan mantan N11. saya mengerti apa yang anda maksud, tetapi saya melihat sesuatu yang lain yang tidak beres. dan saya paparkan disini.

      terima kasih….

    • bahtiar 10:25 pm on April 25, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Mas Baihaqi,

      bagaimana kabar adik-adik mas yang masuk nii ? bagaimana perkembangannya ?

      Salam jabat erat,
      bahtiar
      mantan nii kw 9
      https://niikw9.wordpress.com
      kisah nyata korban-korban nii kw9 melepas doktrin dan pengaruhnya

    • bahtiar 9:47 pm on April 25, 2010 Permalink | Balas

      Terima kasih Saudara Seyulieang,Semoga cerita tersebut bermanfaat bagi siapapun yang membacanya, bahkan bagi yang belum mengetahui apa itu NII KW 9.Salam,bahtiarmantan nii kw 9https://niikw9.wordpress.comhimpunan kisah nyata korban-korban nii kw 9 dalam melepas doktrin dan pengaruhnya.

    • seyulieang 7:53 am on April 24, 2010 Permalink | Balas

      Kisah ini melengkapi banyak kejadian, bahwa cinta, kasih, penghormatan, dan penghargaan kepada ibu-bapak orangtuanya telah menghasilkan penyelamatan kepada anak yang berbakti. Mempunyai anak seperti ini yang diidamkan semua orangtua. Biar anak seratus rasanya gak payah mendidiknya. Demikian pula, banyak kejadian yang sebaliknya. Biarpun hanya seorang anak yang tidak berbakti, terlau banyak dan menyusahkan. Pekerjaan rasanya berat dan memberati hidup.

    • Bahtiar Baihaqi 12:02 am on April 24, 2010 Permalink | Balas

      Wah, iya juga. Memang ada beda antara santri Al-zaytun dengan NII ya meski sebagian dari mereka termasuk anak-anak warga NII. Tapi, tentu saja mereka adalah sasaran empuk terdekat untuk direkrut jadi anggota NII KW9.

      Teruslah istiqamah menolong korban NII Mas. Aku sendiri blum ada ide baru.

  • Bahtiar 12:45 pm on April 14, 2010 Permalink | Balas  

    APAKAH ADIK SAYA BISA KEMBALI DARI NII ? 

    Salah satu peserta diskusi rehabilitasi korban NII berpendapat dan bertanya demikian :

    @keluarga korban nii : semangat trus! sy tau rasanya jadi saudara karna adik sy pun sampai skrg msh ikut di dalam NII KW 9 ini, walaupun sampai skrg dia menyangkalnya. bahkan skrg ini dia sudah mulai mengenalkan laki2 yg akan dia nikahi kepada keluarga besar kami, yg sy curigai sudah menjadi suaminya.kami sekeluarga sudah lelah melarang dia dan kasian sama ortu dan karna itu cuma bisa berdoa semoga Allah membukakan mata dan pikirannya dengan terang benderang. aamiin!

    @pertanyaan saya : adakah harapan spy adik saya bisa kembali kepada ajaran yang benar? 

     – – –

    @Saudari Keluarga Korban NII
    Harapan adik Saudari untuk kembali kepada ajaran yang benar (kembali pada keluarga) sangatlah besar peluangnya.

    Tetaplah terus mengamati dan mengawalnya walau sang adik sudah ikut di dalam NII. Sering-seringlah berkunjung dan bersilaturahim ke tempatnya (kost/kontrakannya). Bawakan oleh-oleh makanan kesukaannya, jangan bawa uang, tentu sudah tahu alasannya mengapa tidak disarankan memberi uang :).

    Ajaklah ngobrol ringan, tapi jangan menyangkut tema NII, apa aja bisa tentang cerita-cerita manis masa lalu, tentang anak-anak yang lucu, atau pertemukan dengan teman-teman lamanya, teman smu, temen smp …

    Ketika keharmonisan hubungan adik-kakak telah terjalin, Insya Allah … pembicaraan dari hati ke hati akan mengalir dengan sendirinya …

    Pengalaman mirip dan nyata, Saudari bisa bertukar pikiran dengan Bapak Baihaqi, meskipun hingga sampai sekarang kedua adik kandungnya masih ikut dan menikah dengan orang NII, beliau tetap tiada lelah memantaunya.

    Kontak Email Bapak Baihaqi bisa didapat lewat weblog :
    http://awamologi.wordpress.com/2009/02/20/korban-nii-dan-pki-siapa-peduli/

    Soo, lingkaran harapan sangat besar, jadi tidak ada alasan untuk berkecil hati 🙂

    Salam kenal,
    bahtiar
    mantan nii kw 9

     – – –

    @Keluarga Korban NII : perlu diketahui adik saya sampai skrg masih tgl di rumah (walaupun dulu sempat kabur dengan alasan kerja di surabaya) dan dia juga tetap beraktifitas seperti orang kerja, walaupun aga aneh karna kerja hampir tiap hari dan pulang selalu malam bahkan sampai pagi (alasannya ketemu klien karna memang dia selalu kerja sbg marketing, ga pernah mau kerja kantoran biasa).
    untuk cowonya yg skrg awalnya dia blum bilang kalau mereka berpacaran, tp sedikit demi sedikit mulai mempromosikan si cowo kpd ortu melalui cerita2 bagus yg dia berikan. sampai akhirnya dia ngaku kalau mereka sudah berpacaran selama satu tahun. saya curiga mereka sudah menikah karna setahu saya di ajaran itu tdk boleh pacaran, atau paling lama 3 bln setelah perkenalan harus segera menikah. saya tahu karna saya juga sempat menjadi anggota di dalamnya (alhamdulillah Allah memberi saya petunjukNya). lebih curiga lagi karna adik saya itu sepertinya ingin segera diresmikan , padahal kami saja baru dikenalkan.
    kurang lebih begitu ceritanya.

     – – –

    @tanggapan : “saya tahu karna saya juga sempat menjadi anggota di dalamnya (alhamdulillah Allah memberi saya petunjukNya)” …

    He hehe … tersentak saya membacanya … ternyata Saudari adalah mantan Umi di NII … Alhamdulillah, puji syukur telah keluar.

    Sebagai Mantan, tentu lebih mudah memahami kondisi di lapangan Sang Adik, karena Saudari punya bekal pengalaman baik teoritis maupun empiris.

    Apabila segala daya dan upaya telah ditempuh untuk menyadarkan (seperti tulisan saya di atas), langkah terakhir adalah memberi kebebasan yang bertanggung-jawab untuk menentukan jalan hidupnya selanjutnya. Beri keleluasaan Sang Adik untuk merasakan “nikmatnya” hidup di NII sampai titik puas masa-masa bulan madunya dg NII. Dengan melihat dan merasakan kehidupan nyata di NII, sang adik akan lebih faham apa yang dikhawatirkan keluarga.

    Saudari sebagai Kakak dan Ayah-Bunda sebagai Keluarga tetap memantau dan sering-sering berkunjung, bila suatu saat sang Adik ingin kembali karena menemukan banyak kejanggalan2 di NII, maka Saudari dan Keluarga telah siap menyambutnya kembali.

    Demikian, tanggapan saya semoga berguna.

    Salam
    bahtiar@gmail.com

     – – – 

    @Keluarga Korban NII : hehe…sebagai mantan pengalaman sy di sana sangat amat sebentar alhamdulillah berkat kegigihan kakak saya menyadarkan sy. lagipula sy merasa bukan ketenangan batin yg saya dpt di sana..malahan sy merasa sangat stress.bukankah harusnya islam membawa ketenangan dan kedamaian?
    klo adik saya sebaliknya, dia amat sangat militan, justru sy masuk atas ajakan dia yg kemudian sy ketahui sudah 3 tahun di sana. tahun ini brarti sudah sekitar 7 tahun dia menjadi anggota NII.

    – – –

    @Bahtiar :  terima kasih atas pengakuannya sebagai Mantan NII – walau sebentar saja –

    Bila berkenan, bolehkah saya mengetahui lebih rinci (detil) proses perkenalan  dengan NII, masa-masa di-tilawah oleh Adik Kandung sendiri, saat-saat Musyahadah Hijrah – $$$ berapa sadaqah hijrah dan bagaimana mendapatkan uang tersebut $$$, masa-masa awal berbulan madu sebagai anggota baru di NII, masa-masa mencari Binatang Ternak (anggota baru), suka-duka mengumpulkan uang $$$ infaq setoran bulanan agar tidak nuqsan.

    Juga gambaran “betapa gigihnya Sang Kakak Kandung menyadarkan anda dari pengaruh dan doktrin NII yang tertanam kuat di dalam benak, juga tidak kalah penting : hal-hal pokok pribadi apakah yang menjadi pertimbangan Umi  memilih keluar dari NII dan kembali hidup bermasyarakat seperti biasa. Dan proses recovery (pemulihan) dari trauma di NII tentu juga menarik untuk disimak.

    Cerita dan Pengalaman Umi, tentu sangat berguna bagi siapapun yang membacanya, baik itu sesama Mantan NII KW 9 Az Zayton, Keluarga / Relasi / Sahabat Korban NII KW 9 Az Zayton, Para Abi dan Umi yang masih di dalam NII KW 9 Az Zayton untuk merenung dan berfikir ulang keberadaan dirinya di dalam NII KW 9 Az Zayton, dan bagi “Anak-anak kecil kertas putih yang nantinya beranjak remaja dan dewasa” – Generasi-Generasi Muda Bangsa yang belum mengetahui apa itu “hitam-putih” NII KW 9 Az Zayton.

    Salam,

    Ditulis ulang oleh :
    Bahtiar Rifai
    Mantan NII KW 9
    HP. 08132 8484 289
    Email : bahtiar@gmail.com
    Ilustrasi diambil dari situs [ini]

     
    • hidup dalam pemerasan 2:04 pm on Oktober 4, 2011 Permalink | Balas

      assalamu’alaikum ,
      pak, saya mau berbagi sedikit pengalaman saya di NII ini. sebelumnya, mohon nama dan alamat email saya dirahasiakan yaa.. demi keamanan saya juga hehe
      saya mahasiswa FISIP UI 2005 (sekarang masih mengurus skripsi yang tertunda akibat aktivitas busuk ini) . saya hijrah di NII KW 9 pada 1429 H (sekarang 1431 H) , tepatnya 21 agustus 2008 M lalu.

      pada saat itu, saya diajak jalan ( ke mall ) dengan teman smp saya. sebelum dia mengajak jalan, dia sempat menghubungi saya via telpon. menanyakan saya kuliah dimana, jurusan apa, berapa uang jajan saya sehari, punya sodara yang polisi/tni atau tidak. dan pertanyaan terakhir dia lontarkan dengan alasan “sim gue hilang. kan kalo lo punya sodara polisi/tni gitu jadi gampang ngurusnya” . bodohnya saya tidak menyadari.

      pada saat ketemuan, ketika saya mau pulang, dia menahan saya untuk pulang dengan alasan temannya mau dateng dan mau dikenalkan kepada saya. yaa.. dengan bodohnya lagi saya menurut saja. setelah temannya datang, dan saya sudah dikenalkan, begitu mau pulang, temannya malah menahan saya dengan alasan nunggu temannya yang satu lagi (yang mau tilawahin saya). sesudah itu, saya diajak ngobrol. katanya temannya itu pernah kuliah di mesir, dan obrolannya pun sangat menarik.. tentang bagaimana indonesia bisa menjadi mercusuar dunia. singkat cerita, kami membahas nya dari jam 6 – 9 malam di blok m plasa. dan berhubung waktunya ga cukup, dia menyuruh kami (saya lebih tepatnya) untuk datang ke malja . 3 hari kami membahas ini, saya merasa ada kejanggalan di hati saya. sampai saat di mana proses hijrah. sebenarnya saya tidak mau, tapi 2 orang temannya teman saya ini memaksa secara tidak langsung (2 orang yg ngawal). dan hijrahlah saya.. pada proses H, saya sempat menyerahkan uang 3 juta rupiah (BODOH BANGET !!!)

      dan pada saat di baiat, saya diminta uang untuk infaq perbulan, saya mengazamkan 500rb. kejanggalan masih ada dihati saya, sampai pada saat saya diberi materi “shalat”. orang yang men-tazqiyah saya bilang “shalat itu ga hanya ritual saja, Allah itu ada dimana mana, kiblat ga hanya di mekkah, mekkah kan buruk blablablbablabla…” saya menjadi tambah tidak yakin..

      dan semakin kesini, otak saya semakin di brainwash. sekarang saya menjadi Q2 di tim saya. 1 lagi, setiap saya selesai casting ataupun menyanyi (alhamdulillah, kebetulan saya model dan penyanyi 🙂 ) pasti Q1 saya meminta hasil bayaran saya dari casting dan menyanyi. yang dia minta bukan 10%. tapi 70%. dan sekitar 200-900 ribuan (tergantung bayaran yang saya terima) . saya hanya dapat 30% dengan iming iming “negara kita lagi butuh dana untuk pembangunan bi,” AAAAAHHH makan tuh B*bi,, dan setelah 2 tahun saya disini, prestasi saya menurun, uang saya terkuras, tenaga saya hampir habis karena kurang tidur. MANA ISLAM YANG KATANYA SELAMAT SEJAHTERA ???????

      saya mohon bantuannya agar saya bisa BENAR BENAR TERLEPAS DARI IKATAN MEREKA. BAGAIMANA CARANYA ?? trims sudah mau membaca cerita saya.. karena saya bingung, setiap kali mau keluar, ada aja yang neror.

      wassalam.

    • jamila 12:24 am on Juli 19, 2011 Permalink | Balas

      Salam pak,
      saya ini dari Malaysia,
      saya juga sudah mengikuti kelas tafsiran al-Quran ini hampir dua
      tahun. Sememangnya dari mula lagi saya kurang enak dengan program ini,
      namun kerana ingin belajar al-Quran saya teruskan. Nyatanya, sikap
      ingin belajar saya memerangkap saya sehingga kini. Berkali-kali cuba
      untuk tidak hadir ke kuliah atau apa-apa perjumpaan, tapi gagal,
      kerana penyilah saya adalah sahabat karib saya. Juga, teman-teman di
      office juga ramai yang turut serta.

      Modus operandi juga sama, perlu berinfaq setiap bulan dan segala
      ajaran tetap sama. Juga rukun Iman yang telah di ubah. Sekarang, saya
      di paksa mengumpul dana untuk berhijrah ke “Madinah”, dalam keadaan
      gaji saya yg sangat kecil, amat membebankan. Tapi, bukan dana yang
      menjadi issue, tetapi ajaran ini yang saya fikir, bukan ajaran yang
      sebenar.

      Adakah kumpulan yang saya sertai ini ada kepentingannya di NII?
      Benarkah wang-wang dana disalurkan kesemuanya ke Indramayu, Jawa
      Barat?

      Saya benar-benar ingin keluar, tetapi takut ancaman-ancaman dari
      kumpulan ini. Juga terkadang saya rasa, kalau saya keluar, betulkah
      saya kafir? Pasti masuk neraka kah saya? Apa lagi cara untuk saya
      tegakkan Islam? Walaupun di hati saya, saya yakin ini adalah sesat.

      Terima kasih pak, maaf ya kalau gaya penulisan bahasa saya kurang difahami.
      Assalamualaikum.

    • Izhar Ilyas 10:07 pm on Juli 11, 2011 Permalink | Balas

      Sesungguhnya tugas Rosul Panji Gumilang adalah menyibak kemusyrikan dari pandangan Manusia Indonesia, sehingga sesuai firmanNya kita benar-benar mentauhidkan Allah SWT dan hanya menghambakan diri padanya. Lalu kembali berbicara tentang hukum, bukankah Allah telah berfirman dalam terjemahan Depag NKRI = Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki ? Hukum siapa yang lebih baik dari hukum Allah, bagi orang2 yang menyakini agamanya” Bila telah demikian Allah berfirman kenapa kita Umat Islam Indonesia masih saja tidak mau sepenuhnya berhukum dengan hukumNYa, mengapa menggunakan pancasila, uud 45, kuhp, perdana pidata … dll

      0812 6641 474

    • 085624387843 9:04 am on Mei 27, 2011 Permalink | Balas

      Deklarasi Masyarakat Indonesia Membangun MIM, di tengah maraknya isu dan tudingan miring terhadap Pesantreng terhebat dan termegah di Dunia yaitu Alzaytun sebagai penyebab keresahan masyarakat atas tudingan pencucian otak tidak sedikitpun membuat nyali ciut dan mundur untuk terus mendidik putra putri bangsa Indonesia, serta mengajak masyarakat Indonesia turut berpartisipasi dalam memajukan Bangsa Negara Islam Indonesia NII. Ibarat NKRI Jahiliyah menggonggong khalifah Islam tetap tegak berdiri. Barangkali sedikit menggambarkan betapa orang-orang yang gigih itu tetap berjalan pada jalur Al Quran. Tetap pada tujuan awal membangun NII dengan disertai keberimanan pada ALLOH SWT, dan Insya Allah cita-cita untuk mewujudkan Negara Islam Indonesia Bersatu Berdaulat Adil dan Makmur serta mewujudkan keadilan sosial akan tercapai jika semua komponen masyarakat ikut serta berpartisipai bersatu bersama MIM Masyarakat Indonesia Membangun +6285624387843

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Balas
e
Sunting
o
Show/Hide comments
t
Pergi ke atas
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Batal