"bagaimana cara utk keluar dari NII…?"

Betul sekali, kalimat seperti pada judul itulah yang tiba-tiba saya dapatkan di pesan facebook saya.

bagaimana cara utk keluar dari NII…?

Sayapun meresponnya :


Terima kasih Ananda atas pertanyaannya.

Sebelum saya jawab, mungkin Ananda dapat menceritakan perkenalanan awal dengan NII, mengapa bisa kenal dengan orang2 NII, ditilawah, hingga bersedia hijrah, dan menjalani masa-masa sebagai anggota NII. Berapa infaq bulanan yang disetor dan sudah dapatkah Binatang Ternak (anggota baru) ?

Setelah masuk NII, menemukan kejanggalan-kejanggalan apakah, hingga pada akhirnya memutuskan ingin keluar dari NII, so wot gitu loh 🙂

Baik, saya tunggu ceritanya yaa, sehingga saya bisa memberi masukan & nasehat yang pas buat Ananda.

Sang korban NII pun menjelaskan demikian :

mungkin atas dasar solidaritas, saya bisa ikut dan mw hijrah….

dari awal saya sudah curiga dgn pemahaman’a tapi saya blm tw klo itu NII, krn sejak thn 1997 saya sudah mengetahui kehadiran NII yg ternyata NII hadir sblm indonesia merdeka,saya sudah kenal betul dgn NII krn sjak itu saya slalu mengikuti perkembangan’a..
tapi sejak thn 2000 saya sdh tidak mengikuti perkembangan’a krn kesibukan saya,dan thn 2003 bru terdengar kbr NII melalui media”

saat ke malja pun saya tidak tw klo itu proses hijrah,
krn saya berangkat ke sana hnya sekedar nemenin tmn saya…
saya heran dgn teman saya y begitu yakin dgn pemahaman’a,krn itu saya ingin tw agar bisa memberi pemahaman y benar pd dia…

saya blm menyetorkan infak bulanan pa lagi dpt binatang ternak…

klo kejanggalan dari awal saya sdh da,.tentang masalah pemahaman hijrah, tapi saya tidak langsung menuduh klo itu NII…

saya perihatin dgn tmn saya, skrng dia sudah putus komunikasi dgn saya,kira” skrng tmn saya brada dmn…?

trimakasih atas perhatian

Tanggapan saya :

Ananda, mohon maaf atas keterlambatan membalas surat Ananda karena saya ada tugas luar kota yang jauh dari koneksi internet.

Ananda yang saya sayangi,
Membaca paragraf ketiga surat Ananda sudah dipastikan Ananda-lah yang dijadikan sasaran utama penjebakan agar masuk NII.
“saat ke malja pun saya tidak tw klo itu proses hijrah,
krn saya berangkat ke sana hnya sekedar nemenin tmn saya…
saya heran dgn teman saya y begitu yakin dgn pemahaman’a,krn itu saya ingin tw agar bisa memberi pemahaman y benar pd dia…” …

Teman Ananda, yang Ananda temenin itu sebenarnya sudah masuk ke NII, yang pura-pura mengajak Ananda agar ditemeni melihat proses hijrah (bai’at) masuk NII.

Padalah di lokasi hijrah Ananda dijadikan sasaran utama agar masuk hijrah.

Modus penipuan tersebut makin nampak terbaca pada paragraf ke-enam surat Ananda : “saya perihatin dgn tmn saya, skrng dia sudah putus komunikasi dgn saya,kira” skrng tmn saya brada dmn…?” Agar tidak tercium bau busuk penjebakan tersebut, dia menghilang begitu saja dari Ananda.

Dari urain di atas sudah dapat disimpulkan awal bahwa :
1. Ananda diajak masuk NII melalui modus penipuan dan penjebakan oleh teman Ananda.
2. Proses bai’at jelas tidak sah, selain melalui proses penipuan dan penjebakan, bai’at tersebut sebenarnya hanyalah akal-akalan gerombolan NII untuk mendapatkan uang dari Ananda.

Untuk keluar dari NII sangatlah mudah, cukup putuskan hubungan dengan mereka, bila mereka datang apalagi meminta uang jatah setoran infaq bulanan atau menyuruh Ananda mencari anggota baru dengan cara menipu / menjebak seperti di atas pada teman-teman Ananda yang lain, maka laporkan saya pada pihak-pihak yang berwajib, bisa ke orang tua, ke guru, BP di sekolah / pesantren, atau polisi.

Ok, demikian tanggapan saya, bila ada pertanyaan lagi bisa disampaikan.

Sang Ananda tersebut bertanya lagi :


jaza kAllahu khoir katsir atas smua penjelasan nya….

brarti saya adl binatang ternak tmn saya sendiri….

klo beleh tw abng bahtiar berapa thn ikut NII..?

bagaimana abng bisa keluar….?

Jawaban saya :

Ananda,

Saya ikut NII selama 1,5 tahun,

cerita lengkap mengapa saya ikut dan akhirnya keluar telah saya tulis lengkap di web : https://niikw9.wordpress.com/2009/02/13/pengalamanku-di-nii-kw9/

Semoga penjelasan di atas bermanfaat, bila ada pertanyaan bisa disampaikan lewa email atau facebook saya di bahtiar@gmail.com

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]

Iklan